07 October 2015

Kenapa Harus Dia Tuhan?

Setelah kesekian kalinya aku jatuh, namun bukan dari lobang yang sama, jalanan ke pemukiman semakin jauh, bukan hanya karena ada lobang yg membuatmu terjatuh, tikungan tajam 180 Derajat juga bisa membuatmu tersungkur ke jurang yang amat dalam, seperti yang sudah bila katakan kalau aku patah hati lagi.

Suasana kali ini memang agak berbeda dibandingkan dengan moment-moment pas lagi sakit hati beberapa bulan kemaren, kebetulan dalam kisah tulisan ini Nabila ceritanya baru masuk kuliah, so.. ada banyak temen-temen baru yang mungkin bisa sedikit menghibur hatiku yang sedang kacau balu ini.

Nabila Aulia Putri
Udah gak salah lagi, ada banyak sekali temen-temen yang kelakuannya bikin perut geli, ketawa mulu bawa'anya, baik itu cewek maupun temen cowok sama aja, mau gak mau sakit hatinya tadi ilang pas di kampus.

Adzan ashar udah berkumandang, yang artinya Jam Mata Kuliah kami akan segera habis, bener saja gak lama berselang si mama udah datang mau ngejemput putri kesayangannya yang paling manis ini :P

Iya memang bener, Nabila itu anaknya manja benget kata orang-orang, dari Tk sampe udah kuliah sekarang masih dianter dan dijemput sama mamanya :( . kadang malu sih sama temen - temen, tapi mau gimana lagi tukang anter / Jemputnya belum ada :P.

Sore keesokan harinya, kami belajar seperti biasa, Mata Kuliah Elektro Pltu 4 SKS kalau gak salah, kebetulan bila bawa motor tadi siang, pas mau pulang apesssss banget, hujan turun lebat banget, lama lagi redanya, dari jam 4 sore sampai jam 5 masih belum reda juga, apes banget deh :(

Berharap hujan reda secepatnya bila dan temen bila uduk diteras kampus yang kebetulan temen-temen juga blum pada pulang, yaa sama sama kayak bila, masih nunggu hujannya reda :D , "Alhamdullillah masih blum pada pulang" gumamku dalam hati, sambil ngajak temen yang sudah akrab dari masa Ospek kemaren itu ngobrol di teras kampus yang sudah mulai gelap.

Hari sudah hampir malem, tepatnya jam 5.30, namun hujan belum reda - reda juga, tiba - tiba "DIA" datang mengampiri kami dan duduk bersebelahan denganku, "Kok belum pulang Bil?" pertanyaan lembut itu kelauar dari mulutnya sambil meklontarkan pandangan sayunya itu, "Masih ujan kak, lagian bila gak bisa bawa motor kalo hujan :(" jawabku bernada sedih. tatapannya masih tertuju padaku, "Ya udah aku anter aja, mau gak?" balasnya lagi sambil senyum malu-malu, "Gak usah kak, makasih, bentar lagi hujannya reda kok" jawabku sambil melontarkan senyuman padanya.

15 menit sudah berlalu, si Dia masih nyaman duduk disampingku, disebelah kanan masih ada temen yang masih nungggu hujan reda juga, :D :D. "Aku anter aja bil, hujannya mungkin sampe malam ini, entar dicariini mama" katanya agak memaksa, "pulang aja bil, gapapa kok" sahut temen dari sebelah kananku, yasudah akhirnya aku mau aja diajakin pulang, Dia ngambil konci motor dan "Brummmmmmm...Bruummm" gak nyampe 5 menit kami udah tiba didepan rumah, jantungku juga rasanya pengen copot, "Huuuuhhhh" ngeselin banget, "Kak makasih ya, kakak gak masuk dulu?" tanyaku udah gemeteran kedinginan, "Gak usah bil, aku lngsung pulang aja" jawabnya yang kedinginan itu juga. kebetulan temen yang nganter motornya juga udah sampe didepan rumahku, "Aku Pulang ya Bil,.." katanya sambil ngegas motor Bututnya itu. "Iya hati-hati :P" jawabku sambil lari kerumah mau ganti baju,

Buat temen - temen yang ingin menapatkan tulisan - tulisan nabila bisa berlanggan melalui E-Mail Gratis, dan jangan lupa juga di Share jika bermanfaat ya, Postingan tentang Kenapa Harus Dia Tuhan? ini akan ada lanjutanyya pada Tulisan - Tulisan Nabila selanjutnya, makanya Update terus ya, makasih ;)